Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Desember, 2010

hmm, sebenernya uda lama siiih denger tentang yg satu ini. cuma semakin lama kok semakin membingungkan yah..

kemaren dapet info dari temen gini nih:

———————————————————————————————————————–

per 1 Januari 2011 akan mulai ditetapkan pajak bea masuk untuk barang2 bawaan (oleh2) dari luar negeri bernilai lebih dari US250/RM600. Perhitungan harga barang sesuai dengan bon pembelian. Jika tidak ada bonnya atau hilang, maka petugas yg menentukan harganya. Dan mereka tidak segan2 untuk membongkar koper penumpang untuk pemeriksaan. Sepertinya aturan ini ditetapkan sebagai pengganti bebas biaya fiskal.

Berikut contoh perhitungan bea masuk tadi:

Misalnya, barang belanjaan yg kamu bawa:
-HP: US$. 200
-Wine: US$. 300
Total belanjaan = US$. 500
Selisih: US$.(500-250) = US$. 250

Pajak: (dalam US$)
-15% dr hrga brg tertinggi:  300*15% = 45
-10% PPn dari selisih: 250*10% = 25
-10% PPh dari selisih: 250*10% = 25
TOTAL yang harus dibayar: US$ 95
(Hampir mencapai 20% dari harga belanjaan kamu)

Saran:

1. Selalu simpan semua struk belanja anda. Daripada mereka yg nentuin harga. (Kalian tau kan watak petugas indo gimana? Mau untung selangit!!)
2. Kalo mau belanja baju atau barang2 yg ada counternya di Indo seperti Giordano, C&K, dll, sebaiknya buang label harganya. Dan akui itu baju yg uda kamu bawa dr Indo. Jgn lupa buang pembungkus nya. *padahal kan aku suka bawa2 tas plastik/kresek, apalagi kalo yg unik-unik >.<*
3. Klo beli baju yg merknya asing, mending gunting aja merk yg nempel dbaju. Karena petugas pintar liat barang dari luar ato bukan. (Bilang aja uda kebiasaan dr kecil, merk baju bikin gatel.. )

Dan yang paling jitu biar gk kena pajak,, belanja kurang dari US$250 aja/RM600. Pasti langsung free!!

Be smart yah, petugas bandara emang pinter2, tapi kita harus lebih pintar dr mereka :D

———————————————————————————————————————–

hmm hmm.. $250 itu buanyaaak, jelas ga mungkin siiih belanjaan dari luar negri sampe segitu *kan bekpekeeer :p .. semi bekpeker ding ^^*, tapi tapi gimana caranya gituh si petugas mbedain mana barang yg emang uda kita bawa dari indo, ama barang yg kita beli dari sono?? bisa aja kan pinter-pinternya mereka, bilang kalo barang kita itu barang belanjaan, padahal aslinya emang bawaan kita dari indo -_-

..yang pada biztrip n baru pulang Januari 2011 keatas, berhati-hatilah, biasa kalo awal-awal kan petugasnya lebih rese n cari kesempatan ^^ *jadi teringat kasus 2nd bag nya m*ndala ^^*

ya ya ya, mari kita lihat saja kelanjutan peraturan ini ^^

Iklan

Read Full Post »

ankle sprain (or strain?)

sprain or strain.. yah, bahasa indonesianya ‘terkilir’ ^^

With a strain, there is a twist or tear of the tendons in the ankle that connect the muscle with the bones, rather than inligaments in a sprain.

curhat mode: on

yakk lagi-lagi pergelangan kakiku terkilir >.< seperti biasa, terkilirnya cuma gara-gara turun tangga abis beli makan  T.T hiks hiks.. untungnya berhubung sudah rada pasrah jg ama penyakit kambuhanku ini *kemajuan siiih, paling engga kekilir terakhir kalinya uda ampir setaon lebih yg lalu. awal-awal mah tiap 1-2 bulan sekali pasti kekilir -_- uda apal kali ya pak udin si tukang urut itu ^^*, jadi udah ga pake nangis-nangis lagi, sudah tau batesan bisa ngga bisa nya. kaki awal-awalnya emang buat napak aja ga bisa, tapi naek motor masi bisa :p *cm ga bisa ngerem kaki, harus pake rem tangan, karna yg kekilir kaki kanannya*. dengan bantuan dari tukang parkir di depan tkp terkilirnya kakiku, aku naek motor pulang ke kosan, dan baru inget kalo aku ga punya obat apapun di kos. grrr.. terpaksa deh ke RS terdekat, untungnya kok ya pas si kartu anggota & kartu samsung buat berobat masi tersimpan di dompetku karna baru kemaren malem aku ke RS yg sama utk berobat jg.

berhubung uda jam 9an, dokter umum uda ga ada, masuklah saia ke ruang UGD ^^. motornya? hmm, berhubung ga bole diparkir di depan UGD, dibawain ama si satpam ke tempat parkiran deh *thanks, pak ^^*. masuk ke UGD *pake kursi roda, beughh* , sepertinya UGD baru agak rame jg, jadi cuma disuruh tiduran ama susternya, sambil di tensi n diukur suhunya *apa hubungannya ya? ^^*. lamaaaa bangeet rasanya nungguin si dokter >.< mana uda laper pula. wkwkwk. ngeliatin si kaki, tambah bengkak aja T.T setelah si dokter dateng, dia bilang “gede banget ya bengkaknya”. hiyaah ^^;;

kalo kemaren pake di rontgen segala, sekarang cuma manual dipencet-pencet pake tangan ama si dokter. gyaaaa, kan sakiiit T.T mana kalo bilang sakit malah dipencet-pencet lagi buat mastiin pula >.< hiks.. akhirnya dikasi 2 macem salep, ama vitamin *abis 200rb an T.T tombok ga yaa aku >.<*. sambil nunggu obat, ada lagi satu satpam baik hati yg nanya-nanya gimana caraku pulang ^^ hehe, naek motor pak :p akhirnya diambilin deh motorku dari parkiran ama dia. fiuhh. makasiiih >.< itu aja naek motornya uda hampir keseleo lagi. wakakaka, sampe uda mo dianterin ama si satpam. tetep kekeuuh mo pulang sendiri :p sampe di kos, untungnya lagii, masi ada temen kos ku yg baru nonton tv :p akhirnya legaa, bisa sampe kamar dengan selamat :D wakakaka ^^

malemnya mulai dah kerasa cekat cekot, udah disangga bantal, ditempel dinding, miring kanan, miring kiri, tetep aja sakit >.< pain killernya kok ga ngaruuuh siiih >.< jam 3 baru deh akhirnya bisa tidur, posisinya? entah deh. yg jelas bangun2 sprei kasur uda hampir kebuka semua =))) nyesel ga minta surat sakit, cuma bisa berharap besok agak baikan dan bisa jalan dengan 2 kaki biarpun pincang =))

n voila! bisa juga akhirnya nyampe di depan meja kantorku. fufufu ^^ berhubung dibilang ama dokternya n cari-cari di internet, ga bole dibuat beraktifitas keseringan ni kaki, jadi sementara ga bisa sering jalan-jalan deh. mana stok film uda habis. hiks.. mungkin saatnya membaca novel-novel yang menumpuk ^^

doakan aku cepat sembuuh ^^

 

Read Full Post »